Cara menghitung volume urugan tanah kembali pondasi rumah tinggal

Cara menghitung volume urugan tanah kembali pondasi rumah tinggal bisa dilakukan dengan mencari tahu terlebih dahulu jumlah total m3 galian, kemudian menghitung volume m3 pondasi batu kali.

Dengan berdasarkan kedua data tersebut maka sudah bisa dihitung volume urugan tanah kembalinya dengan cara sebagai berikut.

 

sebelumnya kita sudah punya contoh pekerjaan pondasi rumah tinggal sepanjang 58m, dengan detail potongan urugan tanah kembali seperti gambar ini.

urugan tanah kembali pondasi

urugan tanah kembali pondasi

Rumus volume urugan tanah kembali pondasi

Vutk = Vgtp – Vp – Vs

dimana

  • Vutk = Volume urugan tanah kembali
  • Vgtp = volume galian tanah pondasi
  • Vp = volume pondasi
  • Vs = volume sloof

Menghitung volume galian tanah

  • Volume galian tanah = 58m x ((0,6m+1m)/2) x 0,65m = 30,16m3

Menghitung volume pondasi

  • Volume pondasi batu kali = 58m x ((0,6m+0,3m)/2) x 0,4m = 10,44m3

Volume sloof

  • Volume sloof= 58m x 0,15m x 0,2m = 1,74m3

Menghitung urugan tanah kembali pondasi

Jadi sekarang kita sudah punya data

  • Vgtp = volume galian tanah pondasi = 30,16 m3
  • Vp= volume pondasi batu kali = 10,44m3m3
  • Vs = volume sloof = 1,74m3

maka volume urugan tanah kembalinya sebesar

  • Vutk = Vgtp – Vp – Vs = 30,16m3 – 10,44m3 – 1,74m3 = 17,98 m3.

Jadi total volume urugan tanah kembali adalah 17,98 m3.

 

Kita tidak perlu mendatangkan tanah untuk pengurugan kembali ini, hal ini karena sebelumnya sudah ada pekerjaan galian tanah. Jadi material tanahnya bisa digunakan kembali untuk mengurug, sedangkan sisanya bisa dimanfaatkan untuk urugan lantai atau pekerjaan lainya.

Leave a Reply

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.